Japan Trip Day 4 - DISNEYSEA! (Travelling with Toddler)

Hari yang ditunggu-tunggu tiba juga!

Parahnya, kita sempat mau nunda karena pegelinu melanda semua otot sendi da forecast nya akan hujan sebentar di sore hari. Rencana awal berangkat pagi pun sirna karena kita agak lesu pagi itu. Suami sih, gue mah setrong. Tapi akhirnya kita berangkat juga dengan pertimbangan capek sekalian baru arrange besok untuk istirahat. Karena kalian biasanya akan tepar setelah dari Disneysea/Disneyland.

Setelah sampai di stasiun Mahaima, kita beli tiket untuk kereta khusus menuju Disneysea. Nah ini agak nyesel sebenarnya, kami beli 1 Day Pass Ticket seharga 650 atau 690 yen. Padahal single ticket nya cuma sekitar 250 yen aja. Awalnya kita pikir biar pulangnya enak, gak antri lagi beli tiket kereta tinggal naik, nyatanya pas pulang sepi aja gitu. Secara kita keluar Disneysea jam 10 malam.

Buat yang butuh loker, disediakan koq disana. Mungkin dari yang kalian bawa banyak yang gak penting dan ngeberatin aja. Kami juga gak bawa bekal apa apa. Pasrah aja udah sama makanan di dalam area sana. Paling buat iBro tetep bawa kentang goreng dan onigiri. 

Oia dari awal gue dan suami udah mantap sih kalau ke Disneysea ini hanya akan gitu gitu aja. Kami gak ngoyo sama semua wahananya. Bahkan kami udah mikir, kalau gak sempat masuk wahana apa apa juga ndak apa apa. Penasaran aja sama si Disneysea ini secara dia gak ada dimana mana. Tapi ternyata kami sempat masuk ke beberapa wahana, meskipun teater gitu, I swear to you, those are worth to see!!! Kecuali si Aladin 3D. HAHA. Bukan jelek, tapi waktu ngantri sama lama pertunjukkan gak seimbang aja.

Karena datang kesiangan kami pun udah gak punya kesempatan untuk bisa dapetin fast pass ticket.  Ya sudahlah. Semoga someday kami bisa balik lagi kesana pas iBro udah gedean. But I got something to surprise you!Keep reading yaaa.

Dari pertama kesini gue udah tau inceran gue, si tempat popcorn yang unyuk unyuk itu!!! Dan dapet si Mr Potato sesuai dengan harapan 😍. Buanyak banget yang lucu, tapi yang worth to buy gue rasa dia, terus si alien mata tiga, little snitch, si minie mouse enggak ya, kurang. Buat cewe mungkin ok. Nah kalau minions, adanya di Universal Studio di Osaka. 

Kami juga gak sering sering baca peta. Gak sering sering cek jadwal main wahana. Beneran pergi ama anak kecil jadi kami jalan aja nyusurin tempatnya, begitu ada wahana ok baru masukin. Paling yang gue kejar si Fantasmic itu sih yang mulai sekitar jam 8 malam.

Gue amaze banget sama banyak hal di tempat ini, maklum this is my first time pergi ke taman bermain selain Dufan. Belum lagi gue bawa anak, jadi dari sudut pandang emak emak, banyak banget yang gue harus acungin jempol. 

Service was beyond excellent
That was crazy. Ngantri apapun rasanya gak akan khawatir, karena satu wahana aja crew nya segambreng. Mereka akan pastikan you get what you deserve. Jadi misal kalian udah ada di antrian terdepan, begitu masuh wahana teater misalnya, kalian akan dapat bangku paling depan. Gak usah khawatir akan rebutan sama rombongan di belakang kalian. Karena mereka akan memastikan kita semua masuk dan duduk dengan teratur. 

Time is EVERYTHING.
Dulu waktu awal pacaran sama suami, gue sering geli sendiri tiap tanya dia kapan sampe rumah. Dia akan bilang misalnya 7.48 pm. Dan gue selalu bergumam "oooh jam 8-an". Sayang banget gak pernah ngecek kapan tepatnya dia dateng. Karena dulu asli gue nyepelein dia banget soal ginian. Dia juga pernah jelasin, misalnya "sekarang jam 2.35 aku berangkat jam 2.45 ya perjalanan sekitar 13 menit kalau aku cepetan dikit jadi sampai sana sekitar 2.58 oke?" gue sih manggut aja. Yang penting mah selamat dia sampe sini, kitorang jawa 😂.

Ternyata ya, di Jepang emang segala sesuatunya serba tepat waktu. Terlebih jadwal kereta. GILAK banget. And surprise... wahananya pun sama. Kalau dimulai jam 8 ya akan dimulai jam 8 tet. Jadi buang jauh jauh sifat sifat nyepelein macam gue itu. Sebelum dimulai pun, mereka akan selalu mengumumkan kalau pertunjukkan akan segera dimulai dalam beberapa menit.

SAFETY.
Yang ini lebih gila lagi. Entah warga lokal sana emang dikit banget copet, atau turis yang kesana juga dijamin gak punya penyakit klepto, tapi yang jelas kalian akan aman banget ninggalin stroller dengan gantungan souvenir seabreg abreg yang udah kalian beli tanpa kehilangan apapun! Padahal souvenirnya lumayan mahal dan unyuk unyuk. Tetap aja, kalian akan menemukannya dalam kondisi seperti kalian meletakkannya. Asedap.


Total wahana yang kami masukkin disana sih dikit banget, cuma sekitar 4. Itupun semua yang pertunjukkan theater gitu. Tapiiii, berbekal nekat setelah nonton fantasmic kami antri buat TOY STORY!!! Ini juga tips buat kalian yang bertekad bisa main di wahana toy story. Kalau udah kehabisan fast pass, coba ikut antrian setelah nonton fantasmic. Syaratnya, LARI.

Gak lari juga masih memungkinkan. Tapi waktu adalah tenaga kalau di disneysea. Makin lama makin lemes juga kaki bediri di antrian. So, run baby run!!!

Nah perjuangan 2 jam ngantri dengan ngasuh anak kecil ini luar biasa juga. Sampai akhirnya dia malah ketiduran pulas di baby carrier. Pas waktu mau di pintu masuk gedungnya, petugasnya bilang "no lap sitting, OK?" Mungkin karena ngelihat iBro yang masih kecil, gue bilang aja "OK" tanpa babibu.

Begitu sampai di antrian paling dalam lagi buat ambil kacamata 3D. Petugasnya bilang lagi "Sorry you have to wake him up, no lap sitting". Langsung deh gue bangunin dan PECAH sodara sodara. Tantrum doi. Ngamuk ngamuk kayak bapaknya kalau dibangunin. Sampai akhirnya, gue harus mengundurkan diri persis di antrian naik ke wahana-nya. Karena iBro memang menolak untuk kerjasama. Agak malu sih, bukan karena anak nangis, tapi karena lil bit drama aja gitu sebelum naik. Petugasnya berbaik hati ngasih waktu untuk iBro ditenangin. Bukannya tenang, doi malah menjadi jadi.

Baiklah, biar bapaknya aja sama adeknya yang main. Gue akhirnya keluar dan berhasil nenangin iBro.

This where magic happened.
Bukan di Jepang kalau namanya you don't get what you deserved.

The supervisor or manager or whatever came to me. Japanese man but spoke english very good. I was shocked. Really. Coz I didn't expect it. 
He said, "Hi, is he already wake up now? Hey there little man! Don't you wanna come in?". 
I asked "Oh yeah, sorry? Come in? Do you mean go back there?"

Gils bangs.
Ternyata dia bilang kalau it's okay to go back selama si anak kecil ini juga mau balik lagi. Sembari nunggu bapaknya keluar, gue nanya apa aman buat dia untuk duduk sendiri. Dia bilang aman. Tapi begitu bapaknya keluar, bapaknya bilang gak akan mungkin iBro bisa duduk sendiri. Okelah dan dia mempersilahkan gue buat masuk sendiri. SENDIRI MEN!!!

Akhirnya, ibuk Puspa ini menikmati wahana yang terkenal dengan toy story madness karena saking ngebludaknya antrian pengunjung itu sendirian. Bahkan tanpa partner yang duduk di sebelahnya. Gak akan terlupakan. Bukan wahananya. Melainkan si manager itu yang rela ngejar gue keluar, merayu anak yang termanyun manyun di gendongan gue, dan membiarkan gue balik lagi supaya bisa menikmati wahana ini. I think that was the sweetest thing during this trip. 💚💚💚









0 comments:

Post a Comment

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see