Persiapan ke Jepang (Travelling with Kid)

Back to the beat!!!
Back to the start!!!


Long time no see.
Setelah recovery dari urat urat dan otot otot yang dislokasi selama 15 hari di negeri sakura kemarin 😂, akhirnya sekarang udah fit banget buat share pengalaman trip tempo lalu.


Berburu Tiket Murah
Sekarang udah banyak banget travel fair yang bisa dijumpai dimana mana. Termasuk Japan Travel Fair yang pastinya udah makin banyak lagi promo nya. So, it's possible for you to go cuma butuh nawaitu aja koq. Tips nya, dateng lebih awal, karena biasanya tiket murahnya dibatesin setiap harinya. Makin siang makin mahal. Begitu dapet tiket, langsung reserve untuk flight yang sesuai dengan rencana kalian. Misal, biasanya ke Jepang wajib mengunjungi 3 kota besar seperti Tokyo - Osaka - Kyoto. Jadi flight nya bisa : Jakarta - Narita/Haneda kemudian Osaka - Jakarta. Kalau mau explore Osaka atau Kyoto dulu bisa dibalik jadi : Jakarta - Osaka kemudian Narita/Haneda - Jakarta.

Pengalaman flight kemarin lumayan merepotkan soalnya, karena pas ke Japan Travel Fair, goal nya cuma satu : dapet tiket paling murah. Alhasil yang lainnya gak well planned

Tips lainnya : pastikan untuk mendaftarkan nama sesuai dengan nama passport, bukan nama di KTP. As we know, banyak kan yang udah terlanjur punya passport dengan nama yang dibuat jadi 3 kata karena pernah umrah, haji dan sebagainya? Jadi kalau gak sesuai passport nanti akan ada biaya penggantian nama. Kemarin ke Jepang pergi bareng keluarga suami, jadi dari 6 orang yang berangkat, 3 nama lainnya harus diganti karena gak sesuai passport. Biaya per orangnya 250k. Lumayan kan daripada lu-manyun. 😅

Masih urusan per-tiket-an, baiknya buat kalian yang membawa infant/toddler bisa reserve untuk duduk di row paling depan. Sekaligus buat reserve bassinet. Bassinet lumayan ampuh untuk mengatasi pegal linu ibuk ibuk macam gue yang suka gemeteran dan semutan kalo kelamaan megangin anak yang tidur di pangkuan. Sayangnya bassinet ini cuma punya batas maksimal untuk menampung anak dengan berat 12 kg. Jadi memang disarankan kalau si kecil udah diatas 18 bulan ya ibuk siap semutan 😩 atau reserve tempat duduk buat mereka untuk 'si besar' yang udah gak masuk kategori kecil lagi 😀.



Kemarin kami pakai Jabato untuk urusan tiketnya, bank nya pakai BNI. Jabato helpful banget sih. Makanya urusan ganti nama dan reserve bassinet udah aman dari awal.

Begitu urusan seat dan tiket udah beres, kalian bisa lega karena poin pertama checked!!!


Passport atau e-Passport
Kami putuskan untuk buat e-passport karena tergiur dengan embel embel bebas visa ke jepang nya aja sih. Biar gak ribet urus visa. Pilihannya sih bebas ya. Apalagi sebenernya kami punya banyak waktu kemarin karena persiapan dari berburu tiket sampai berangkat kita punya 6 bulan. Yess, 6 months. Karena kita bawa anak kicik soleh ini yang belum pernah sekalipun naik pesawat. Jadi ibuk sama bapaknya butuh semedi dulu buat berdoa supaya pas terbang mulus tanpa jerit atau rengekan iBro 😇.

Bebas Visa
Bebas visa bukan berarti kita gak perlu ke Japan Embassy ya. Setelah passport di tangan, kita tetep ke embassy untuk isi formulir pengajuan bebas visa ke Jepang. Formulirnya tuh gak ditemukan sama suami di website nya, atau entah kami kurang cari tau. Tapi kalian bisa isi formulirnya pas di kedutaan. Cuma selembar doang koq formulirnya. Bisa diwakilkan, kendalanya : setiap formulir harus ditanda tangani setiap orang yang akan berangkat nanti. Tapi itu bisa 'dikondisikan' 😜.

Kami kesana waktu itu hari Jumat. Gue bawa iBro. Aman koq bawa anak juga, asal pastikan amunisi mainannya selalu ada, biar gak norak-norak amat ngejar ngejar bocah di kedutaan macam lagi di poli anak RS. Jadinya senin siang. Untuk pengajuan visa dimulai dari jam 8 - 12 siang. Pengambilannya dimulai dari jam 1 - 4 sore. Waktu ngambil agak molor ya dibuka gate nya. Pastikan semua passport sudah diberikan sticker bebas visa ya, sticker nya kecil aja btw. Masa berlakunya 3 tahun atau sampai masa berlaku passport habis, mana yang terlebih dahulu (macam mau service mobil lah pokoknya).

Batas durasi tinggal dengan visa waiver ini cuma 15 hari tapi. Monggo dimaksimalkan, jangan sampe di deportasi aja ya. Bisa juga balik dulu terus lanjut lagi 15 hari ampe gumoh deh pokoknya 😂.


Sewa perlengkapan travelling si Kecil
Ini penting nih.
Apalagi buat kalian yang gak punya stroller/pushchair yang compact. 2 item yang wajib dibawa menemani si kecil travelling adalah stroller dan carrier. Ada 3 rekomendasi stroller yang wajib dibawa menurut gue :

1. Cocolatte Pockit 2
beratnya cuma 4,4 kg. compact pisan, tapi kurangnya banyak misal seat gak bisa recline maksimal jadi untuk bobok posisi anak kayak lagi setengah duduk, terus gak ada rain cover jadi misbar deh (gerimis bubyar), dan dia agak godek ya 😂 gak parah sih, karena memang gak sanggup bawa yang berat berat, tapi kemarin gue aman aman aja sih. Satu lagi, under carriage storage nya gak terlalu besar, tapi kalo udah kepepet apa aja bisa dimasukkin sih 😅. Dia ada tasnya tapi cuma kayak cover aja sih dan sering gak kepake pula sebenarnya kalau untuk travelling kecuali pas mau ditaruh di kabin pesawat atau shinkansen.

2. Babyzen Yoyo+ 6+
ini lebih berat sekitar 6.2 kilo. Mayan ya dibanding pockit? Tapi dia unggul di segala kekurangan pockit diatas. Lebih kokoh, ada rain cover tapi ini dijual atau disewa terpisah katanya, recline posisi tidur agak lebih tidur ketimbang pockit, shopping basket nya juga lebih besar, dan ada tali untuk digantung dibahu, but who wants to hang it on your shoulder when you already dressed up and got a backpack on your back? Pemikiran gue ajak sih itu mah 😁. Some stuffs are better to carry on.

3. Aprica Karoon
Ini stroller sejuta umat di negeri sakura sendiri. Gue paling sering liat orang jepang pakai stroller ini. Ini beratnya lebih gila lagi, cuma 3.6 kg. Entah godeknya kayak apa 😂 (makin ringan makin godek, ya gak sih?). Tapi begitu dilipat menurut gue dia jauh lebih bulky. Peringkat pertama tetap pockit soal lipatan, terus babyzen yoyo, baru aprica. But again, ini stroller dari jepang sendiri jadi mungkin udah sangat disesuaikan dengan kondisi disana.





Nah untuk carrier sendiri pilihan gue jatuh pada I-Angel Hipseat carrier. Ini sih badai banget. Hipseat nya bisa dicopot, jadi enak kalau cuma sekedar buat gendong anak sebentar sebentar. Bisa menghadap ke kita atau kedepan. Gue sewa yang paling murah, dan kebetulan karena itu last minute mikirnya, karena gue punya si ergo baby 360 sebenarnya tapi belakangan koq pinggang makin encok aja bawa iBro, jadi gue dapet yang warnanya blue denim alias Mint gitu. Jadi lumayan merusak gaya, kalau kata suami "ini emang beneran style destroyer banget" 😂. So, kalian bisa pilih warna aman seperti hitam misalnya. Kayaknya untuk tipe I-Angel yang lebih mahal lagi bakal lebih enak lagi deh. Makainya gak ribet koq, dan lebar sabuknya itu enak banget di perut. Nahan lemak juga sodara sodara. Gue bahkan berencana beli nanti kalau iBro udah punya adek.



Satu lagi yang penting, why buy when you can loan it? Dikutip dari slogannya Babyloania ini sih. Gue sewa semuanya disitu. Banyak pilihan dan prosesnya gampang. Bahkan 2 minggu sebelum berangkat sempat ganti 2 item. Selama stock nya available, they're happy to help koq.

Segitu aja review nya dulu, nanti kita sambung lagi yaaa 😚


Let's move to the next review!



0 comments:

Post a Comment

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see