Japan Trip Day 1 - Travelling with Kid

First time for us traveling with this toddler, iBro.

All Nippon Airways (ANA)
Super deg-degan sebenarnya jalan-jalan bawa anak yang dibilang bayi udah gak, dibilang anak kecil juga enggak. Tapi alhamdulilah, pas berangkat semua aman terkendali. Padahal flight yang kita pilih itu pagi, yang mana sebenarnya waktunya dia lagi aktif aktifnya. Kayaknya dia cukup senang dengan suasana pesawat. Tidur pun di bassinet, jadi lumayan ibuke sama bapake bisa pegangan tangan dulu 😊.  Waktu take off kecepetan nenenin iBro nya. Tapi alhamdulilah dia mau aja kita jejelin perkedel ama kentang goreng waktu itu. Pas landing juga sama, karena nolak nenen jadinya kita suruh ngunyah apaan aja. Obat yang diresepin dokter Gunawan jadi gak kepake deh. Asik!!!

Pengalaman terbang dengan ANA berkesan banget 😍. Belum sampe Jepang tapi udah berasa banget Jepang-nya. I guess when it comes to anything that relates to Japan, especially for services, that would be great 😘 !

Bassinet
Basinet akan dipasang beberapa menit setelah take off dan harus dicopot beberapa menit sebelum landing. Bantuin pramugarinya ya sis, kesian doi harus masang basinet dengan kondisi sempit begitu. Mana kukunya pada unyuk unyuk lagi. Pastikan reserve seat di tengah dan dekat jendela (buat bapake sama ibuke), karena posisi basinet ada disitu. Kalau kalian dapet yang di aisle dan di tengah, kayaknya bakalan awkarin (read: awkward) banget deh sama penumpang satunya 😂

Waktu sampe di bandara sana kita riweuh banget ya. Jadi sampe gak sempat foto atau enjoy the moment di bandara Narita. Ngantri di imigrasinya luar biasa deh. Gak heran musim sakura ini disebut sebut sebagai peak season disana. Karena hampir semua tempat wisata yang kita datangi pun juga rame banget.

Wifi Telecom Square
Siapin aja bukti email invoice buat yang udah reserve dari Indonesia dan pasport, tapi kalau belum bisa langsung go show. It only took less than 10 minutes untuk proses pengambilan wifi dan bisa langsung pakai saat itu juga. Berguna banget untuk navigasi ke airbnb.

Yamato Service (si Kucing Hitam)
Jadi rencana awal bapak dan ibu mertua adalah menggunakan jasa Yamato untuk kirim koper kita yang gede-gede. Waktu itu kita ke counter Yamato sekitar jam 6 sore, ternyata Yamato baru akan kirim koper keesokan harinya jam 9 pagi dari bandara. Setelah didiskusikan agak gak mungkin ya, apalagi untuk gue yang bawa bocah dan suami yang peralatan elektroniknya segambreng. Jadinya kami putuskan untuk naik bus gitu, karena khawatir bapak ibu mertua yang udah stamina nya beda sama kita ini bisa sigap angkut koper ke kereta. Kalau gue dan suami sih malah penasaran karena Jepang ini udah terkenal banget sama sistem transportasi umumnya yang sangat memadai. Terutama perkeretaannya ya. Dan sebenarnya kebanyakan ribuan turis yang datang setiap harinya pun akan bawa koper gede gede dari Narita ke tempat tujuan masing-masing dengan kereta.

Bus yang kita pesan cuma mengantarkan kita sampai stasiun Tokyo. Dari sana kami sambung naik taksi. Oia, service bus-nya ok banget. Koper kita masuk bagasi dan ditandain macam mau masuk bagasi pesawat gitu. Jadi super aman. Sempat ngintip bagasi bus-nya juga ok banget. Ada lampunya. Jadi pas taruh juga petugasnya gak asal, disusun rapih. Kita tinggal naik aja. Selama di bus iBro tidur. Posisi gue masih pake hipseat, jadi ya ampun kemeng banget sodara sodara. 😑

Akhirnya sampai juga di airbnb kita yang berlokasi di Asakusa. Anyway, untuk jarak tempuh sekitar 4 menit aja, argo taksinya 2500 yen. Hampir setara 250.000 (kemengnya langsung ilang, ganti migrain) 😫. Jadi kita masuk airbnb sekitar jam 9 malam. Perjalanan di bus 1,5 jam. Lama banget ya. Padahal jalan tol-nya kosong, dan busnya gak berenti ngebut.

Begitu masuk airbnb-nya, langsung keliyengan 😳. Ah elah. Ternyata airbnb-nya mini banget. Tapi si iBro hepi banget. Jalan sana jalan sini. Seneng dia kayaknya mikir kita malem malem koq pada ngeriung disitu. Begitu buka koper jalan ketutup semua 😂. Karena telat makan malam juga sih (manja deh, biasa juga makan gak teratur), jadi kepala keliyengan. Kambing mana kambing???

Langsung aja nenggak panadol. Makan malam waktu itu brought to you by Indomieeeeee Selerakuuuuuuuuuuu.......!!! Gak kena MSG sebentar aja langsung kangen rumah hahaha. Etapi, setelah butuh adaptasi beberapa saat dengan si apato mini itu, aku malah jatuh hati deh. Habis kayaknya gak ngerepotin kalau harus beberes rumah. Apalagi punya anak kecil kayak iBro. Segala sudut ruangannya kids-friendly banget. Gak takut dia bakal kejedug apa atau gimana. 😍

Syedih deh, karena udara yang dingin banget pas bangun keesokan harinya, essential oil yang udah di dilute sama virgin coconut oil-nya beku semua aja gitu. Padahal suhu di dalam apato udah hangat banget. Bisa gitu ya 😲 Coconut oil yang gue bawa pun ikutan beku.

Semoga nanti dapet rejeki bisa bikin rumah gaya Jepang gitu deh. Tapi yang gede-an lagi biar enak kalau mau ngundang ibuk ibuk paguyuban 😝






0 comments:

Post a Comment

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see