Meet "IBRAHIM TENGGARA"




Alhamdulilah.
Gak berhenti berucap syukur.

Yang dinanti nantikan akhirnya hadir juga di dunia ini.
Dengan kenaikan total berat badan 16 kilos, dari 45 kg ke 61 kg, ternyata bayik ini cukup besar juga di dalem perut. Naik sedikit dari USG terakhir yang mengatakan berat badan janin 3,3 kg.

Sayangnya IMD belum sampai berhasil, si bayi udah diminta suster untuk dibawa ke ruang bayi baru lahir. Tapi 15 menit IMD itu emang saat yang membahagiakan banget. Pecah men. Ada bayi mungil diletakkan di atas badan lu. Skin to skin. And searching for your nipple! Kocak, kesian, pengen berbuat curang rasanya alias pengen bantuin si bayi habis gerakannya masih patah patah hihi.



Ada cerita sedih dibalik lahirnya anak kami (kaku abis - anak kami), Ibrahim Tenggara. Jadi setelah observasi 6 jam, suami dipanggil ke ruang Perina oleh dokter anaknya. Ternyata Ibrahim harus masuk ruang Perina karena nafasnya yang ngos-ngosan. Jadi kalau diliat dadanya kalau nafas sampai kedalem gitu. Analisa awal sih karena kemampuan adaptasi yang kurang dari si bayi. Selama di kandungan, bayi kan bernafas lewat plasenta, begitu lahir bayi bernafas melalui paru-paru. Dan ada beberapa bayi yang sedikit kesulitan untuk beradaptasi. 

Perina sendiri merupakan ruang khusus perawatan bayi dengan masalah ringan. Ringan sih, tapi pada intinya bermasalah. Setelah dipindahkan ke ruang inap, gw ngerasain capek dan pusing yang luar biasa. Akhirnya tidur nyenyak sampai akhirnya bangun dan suami pelan pelan ngomong tentang kondisi Ibrahim. Sedih nya bukan main. Bersyukur lahiran normal, 6 jam setelah persalinan udah bisa jalan kaki meskipun masih harus dorong dorong alat infus. Iya, ngotot mau ngeliat Ibrahim.

Perina punya jam besuk. Bahkan orang tua pun hanya diijinkan datang pada saat jam besuk. Sedih kan? Ada lagi yang lebih menyedihkan. Ternyata bayi yang sudah masuk ruang Perina/ICU/NICU tidak akan pernah bisa rooming in dengan sang ibu. Bahkan sampai pulang nanti, bayi harus pulang dari ruang Perina. Rasanya bukan main, udah bayangin malam itu akan mulai nyusuin Ibrahim. Tapi Tuhan berkehendak lain.

Pasrah.
Sampai hari ke-4 Ibrahim diperbolehkan pulang pun, kita harus jemput dia di ruang Perina. Selama di perawatan, gw dan suami diuji keikhlasannya lagi untuk melihat sang anak harus dimasukkan selang untuk diberikan susu formula. Karena memang ASI gw belum keluar pada saat itu. Jangankan ASI. Bengkak juga gak seberapa tuh payudara. Udah coba di pumping, susah banget keluarnya. Dokter bilang anaknya nangis terus dan dia butuh asupan. Andai kondisi nya gak seperti itu, kami pasti lebih tega menunggu si ASI keluar, karena kan memang bayi masih bisa tahan 2-3 hari tanpa ASI. Tapi karena kondisinya berbeda, gw coba ngeyakinin suami kalau insyaAllah ini jalan yang terbaik. Iyak, gw yang coba yakinin suami. Karena suami jauh lebih terpukul ketimbang gw. 

Hari ke-2, selang mulai dilepas karena nafasnya sudah kelihatan agak lebih baik dan kondisinya juga bagus. Setiap kali besuk, gw mencoba untuk belajar menyusui. Ada beberapa Ibu juga didampingi suaminya besuk bayi bayi mereka yang kebanyakan lahir prematur coba memberikan ASI. Dan, mostly gagal. Ibrahim sendiri ngantuk berat dan kayaknya lagi gak haus. Jadi udah coba dikelitikin kuping dan kakinya tetep aja dia gak mau nyusu. Sedih deh. Belum juga berhasil dan puas kangen-kangenan sama anak, udah harus keluar karena jam besuk udah habis. Sampe berlinang air mata rasanya dipisahin sama anak sendiri. Mana ngelahirinnya gak gampang. Huhu.

Hari ke-3 Ibrahim akhirnya diperbolehkan pulang. Alhamdulilah. Tapi ada yang bikin takut juga. ASI belum keluar. Payudara belum bengkak. Sementara malam itu Ibrahim akan mulai tidur sama kami. Sempet ragu minta suami beliin susu formula untuk jaga-jaga, tapi akhirnya mempercayakan diri saja untuk nenenin semaleman. Keluar? Enggak. Tapi Maha Besar Allah dan semua ciptaanNya. Hisapan bayi itulah yang pada akhirnya memancing kelenjar susu itu berproduksi. Paginya, kedua payudara bengkak! ASI sudah mulai produksi. Tangki udah keiisi. Pabrik udah beroperasi. Yihaaaa.

Breastfeeding is not easy (at all), but worth the pain.


Ini adalah foto ruang rawat inap VIP di Hermina Depok.








0 comments:

Post a Comment

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see