Cerita Tentang Kehamilan

I am going 37 weeks!!!

Berharap bisa melakukan persalinan di usia 38 weeks :) bismillah...
Ini cerita kehamilan kedua setelah sebelumnya sempat melalui masa masa yang menyedihkan, tapi alhamdulilah janji Allah benar adanya. Dikasih rezeki yang begitu luar biasa dengan kehamilan yang totally different from the previous one, yet both are special. Kehamilan kali ini sebenarnya minim ketakutan - ketakutan seperti sebelumnya. Entah kenapa dari sejak dinyatakan hamil sama test pack dan dokter obgyn gw, dr Aris Wahju SpoG, intuisi gw sebagai ibu mengatakan kali ini anak yang ada di perut gw pasti kuat. Dan benar, tanpa ada drama flek atau sebagainya, meskipun sempat disertai dengan kram perut seperti mau menstruasi di trimester awal, kami berhasil melaluinya hingga saat ini. Semoga selalu dilancarkan dan dimudahkan hingga pertemuan kita nanti ya nak...

Trimester awal jadi kondisi yang frankly cukup sulit dilalui. Mual, enek, keliyengan, sampai muntah pun rasanya udah jadi sahabat pena sehari-hari. Nafsu makan gak ada sama sekali dan sangat sensitif sama bau apapun. Terutama bau capcay, masakan rumah, dan warung-warung pinggir jalan. Makin sulit dijalani ketika kala itu gw masih ngantor di daerah Setiabudi, Kuningan. Setiap perjalanan pergi dan pulang dari gedung kantor, bau warung pinggiran dan segala macam isinya itu selalu jadi ketakutan yang bisa sampai bikin gw stress. Belum lagi ngantuk yang datangnya setiap waktu. Sayang banget, kantor nya gak dilengkapi dengan mushola yang memadai. Jadi menyulitkan banget rasanya untuk sekedar tidur siang atau rebahan. Belum lagi perjalanan di Trans Jakarta yang sukses bikin mabok berat.

Ternyata semua gak berakhir meskipun udah melewati bulan ketiga, alias awal trimester kedua. Bisa makan enak itu baru diatas bulan kelima. Makanya start dari bulan kelima kenaikan berat badan pun jadi lebih signifikan. Sebelumnya berat badan sama sekali gak naik, meskipun alhamdulilah juga gak turun.

Disamping itu, penyakit demi penyakit yang datang setiap bulan lumayan nambah stress juga. Contoh nya di awal bulan keempat, gw diserang batuk dan flu yang menurut gw sih cukup akut. Karena membuat gw gak bisa bangun dari tempat tidur saking loyo nya dan setiap batuk yang jedanya cuma 5 menit sekali itu selalu buat gw pengen muntah dan berakhir di closet toilet. Sementara hidung meler setiap waktu. Semua itu reda begitu masuk ke hari ke 10.

Penyakit di bulan kelima. Nyeri bahu. Maha dahsyat. Untungnya cuma berlangsung sehari, tapi sakitnya bikin gw craving for pain killer. Nyeri bahu itu menjalar ke pundak sampai kuping. Rasanya panas dan sakit bukan main. Seharian cuma bisa nangis sambil minta diolesin hot and cream sama mami. Sempet di pijit pelan-pelan tapi tetep aja. Dibawa tidur pun susah banget.

Penyakit di bulan keenam. Ambien. Yess, embeyen! Selama lebih dari seminggu dan gak memungkinkan untuk duduk, bediri, tidur nyamping, tidur telentang, dan sebagainya. Mematikan segala aktivitas. Aneh, padahal sebelumnya gak pernah embeyen kayak begitu. Kekeuh selama sakit apapun gak mau minum obat, suami pun dengan keras melarang. Jadilah gw nikmatin embeyen itu seorang diri selama berhari hari.

Penyakit di bulan ketujuh. Nyeri di tulang rusuk paling bawah plus tulang ekor. Menyumbang alasan susah tidur dan mata bengkak keesokan harinya. Sekali nemu posisi yang enakan, terus mulai kram alias waktunya ganti posisi itu adalah saat-saat yang bikin pusing. Belom kram udah pusing duluan mikirin kram nya. Belum lagi setiap mulet, ngulet, you name it lah, pasti ngalamin kram di betis. Bukan main sampai pernah nangis di malam hari dan tetep aja suami gak bangun-bangun. Penyakit selanjutnya adalah batuk again.

Sekarang masuk di bulan kedelapan. Belum ada keluhan kecuali masih dengan tulang ekor yang bikin pantat rasanya udah gak compatible lagi buat duduk. Tapi dari semua penyakit yang datang, yang paling gw takuti adalah BATUK. Karena batuk itu sangat menganggu. Mau kering mau berdahak. Batuk itu bisa berkali kali dalam satu menit. Dan setiap batuk, perut rasanya langsung keras dan sakit. Jadi kepikiran si baby mboi. Jadi doa gw cuma itu, jangan sampai batuk lagi. Mengerikan!

Eventually, masuk bulan ke sembilan. Keluhannya adalah nyeri selangkangan. Ini edan sih juga rasanya. Akibat dari baby mboi yang sudah semakin turun sepertinya. Ada beberapa temen yang sedang hamil seumuran, tapi gak ada keluhan serupa. Haha. Jadi, nikmati lagi sendiri :) Oia di bulan ini beberapa kali mengalami kontraksi palsu. Rasanya seperti sakit pada saat menstruasi. Ah semoga baby mboi beneran keluarnya di minggu ke 38, biar gak terlalu lama kita jumpa ya nak!






2 comments:

  1. huaaa cio... jumpa lagiiii ((((dengan maisy disini))))

    sehat2 ya neng, ini update-annya mana iniii aku udah ke anantara dari kamu honeymoon2 ajib, skr akupun ingin punya anak tapi di kabarkan sama obgyn aku ada pcos :( sediiii... aku brb ceki2 blogpost km yg lama yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiiiiii....apa itu PCOS?????
      *gak pake babibu langsung penasaran*

      Delete

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see