Latepost : TRIP TO BROMO, BALURAN, IJEN

Actually it's been almost a year sih trip ke Bromo - Baluran - Ijen.
But we sure, that it might be a good story to tell. Here the story goes.

Persiapan.
Trip ke Bromo - Baluran - Ijen ini gw tau melalui website komunitas backpacker Indonesia, yang nyelenggarain si Jong Java. Sebenarnya ada banyak banget agen yang ngasih trip ke 3 tempat itu. Tapi saran gw, pilih aja yang forum nya paling aktif, agennya paling aktif, dan sebagainya. Tadinya juga sempet bimbang sih ikutan beginian. Secara kami gak pernah, tapi waktu itu lama banget kalo musti nungguin direalisasikannya rencana ama temen sejawat.

Oke finally kami ikut trip itu, tiket kereta gagal dapet ekonomi karena mepet alias kami banyak membuang buang waktu. Kita beli tiketnya di indomaret Kemang waktu itu. Berangkatnya pun dari Bandung. Yassalam. Tujuan stasiun Gubeng Surabaya. Berangkat pagi sampe sana malem. Perbandingan harga tiket ekonomi dan bisnis macam langit dan bumi. Tapi apa boleh buat. Trip udah kebayar. Semangat udah memuncak. Ahziek.

Tripnya selama 4D3N. Tanpa penginapan. Tidur hanya di elf. Kemeng banget. Tapi ya nikmatin aje. Namanya juga backpacker. Why so much complain?

Hari H.
Tiba di hari H, dari stasiun Gubeng malam sekitar jam 9an. Meeting point ada di taman kota Surabaya (lupa nama tamannya) jam 10 malam. Karena akan start berangkat ke Bromo jam 11 malam. Setibanya disana kita kenalan dulu sama si empunya acara alias Jong Java. Anak anak muda Surabaya yang jago berbisnis dengan membuka trip trip backpacking lewat komunitas BPI. Sekelebatan gw liat ada beberapa kelompok kelompok kecil dengan massa nya masing masing. Gw dan suami (yang masih jadi pacar waktu itu) cuma duduk bedua aja dengan outfit yang udah siap banget buat prewedding hahaha. Ya emang itu akal bulus kita juga sih. Selain mau nge-trip, kita juga mau take some great pics and video siapa tau bisa dijadiin materi buat prewedding kita nanti. Ada juga yang mau nge-trip sendiri. Beberapa. Asik banget ya.

Nah gak lama dateng kelompok kecil lainnya. Nah ini massanya agak banyak. Cewe cewe semua Imut imut. Cimik cimik. Sepintas cherrybelle-an banget. Tapi gw gak terlalu banyak memperhatikan mereka karena gelap. Haha.

Tiba saatnya mobil elf dateng. Jadi si Jong Java udah punya pembagian sendiri supaya kita gak rebutan mobil. Ngelihat gw cuma dateng sama pacar, ketuanya (lupa lagi namanya, ampun deh) dia agak care juga sama kita. Karena awalnya kita masuk ke elf yang penuh banget. Akhirnya disamperin dan dibilang "Cio sama Teo naik elf yang ini aja, lebih longgar" saik banget. Maklum anak Jekarda. Kikuk kikuk juga kalo di ladang orang. Akhirnya dengan hukum alam siapa-cepat-dia-dapat-duduk-yang-paling-enak gw dan Teo duduk dibelakang pak kusir. Elf isi 20-an lebih orang kali ya. Sempit banget. Parah. Tapi masih santai aja sih. Kebetulan gw anaknya bisa banget diajak sempit2an gini.

Tiba di Bromo.
Macet. Jadinya lewat dari waktu yang diharapkan karena kita gagal ngejar sunrise. Mungkin karena waktu itu perginya pas long weekend jadi wajar aja riweuh disana. Nah ada pengalaman gak ens sama si Jong Java ini. Karena ketua komplotannya gak ikut (yang nawarin kami pindah elf itu) jadi agak kurang terkontrol. Alias kita mengalami kesulitan untuk ngedapetin jeep yang sebenarnya udah mereka book untuk rombongan kita. Sampe mau berantem bahkan sama driver-nya. Karena di setiap jeep sudah di tempelin nama rombongan berikut orang orang yang nempatin jeep nya. Tapi entah kenapa tiba tiba beberapa jeep gak mau ngangkut kita dengan alasan mereka udah mau ngangkut pengunjung yang lainnya. Tapi dengan susah payah akhirnya kita bisa naek juga. Poin pertama kita naek dulu keatas. Bukan. Bukan atas gunung Bromo nya. Tapi cuma liat Bromo dan padang pasir luas terhampar dari kejauhan aja.

pemandangannya emang gokils banget
Oia sedikit sharing aja. Jadi waktu di jeep itu gw dan pacar tidur kelewat pules. Pas bangun bangun kita udah disuruh keluar. Jadilah gedabrak gedubruk banget. Mulai dari sarung tangan yang naro nya di ransel dan ranselnya di bagasi. Terus masker yang sempet susah banget dicarinya. Belom lagi kacamata yang nyarinya ribet ternyata cuma gantung di baju daleman ketutup jacket. Yailah bro. These three are highly important. Karena udara paginya dingin banget dan butiran pasirnya masya Allah. Sebenarnya ada lagi buat kaum hawa. Kalian butuh iketan rambut dan scarf yang bisa digunain jadi kerudungan buat lindungan rambut. Atau kalau ribet, sebelum ke Bromo putusin aja berhijab dulu :))

Nah ternyata mentemen, setelah dari sini konflik konflik baru bermunculan. Bukan dari sopir jeep. Melainkan dari peserta trip itu sendiri. Indonesian. Maklum aja. Jadi ada beberapa jeep yang terjebak macet. Means, sekitar 3 jeep kesulitan buat jemput kita ke atas. Disinilah pertemanan dan permusuhan itu terjadi. Haha. Kelompok cewe cewe yang gw liat imut-imut kemaren ternyata adalah anak anak Kalimantan yang usianya gak jauh beda dr usia gw. They kept on calling us "mas dan mbak". Dan menjadikan kita bahan unyuk-unyukan mereka karena they saw us as a romantic couple.  Ternyata usut punya usut mereka asik banget. Nah permusuhannya terjadi waktu kita semua udah kembali ke bawah. Berhubungan gw dan Teo kaum minoritas, dan si gerombolan anak Kalimantan itu gak disukain sama teman se-elf nya, jadi mereka tiba tiba saja memutuskan secara sepihak untuk gak turun ke bawah dengan alasan macet dan jeep gak bisa bergerak. watde.

Setelah ribut ribut kecil sampe ribut ribut sedeng karena dongkol-dongkolan, gw sama Teo numpang ke jeep si gerombolan anak anak Kalimantan karena cuma mereka yang masih mau ngotot turun ke bawah (ke padang pasirnya). Sisanya nyerah karena macet. Padahal setelah dijalanin, cuma butuh half an hour untuk sampe ke padang pasirnya. Disana bahkan kita naek kuda buat ke puncak gunung Bromo nya. Oh the view was awesome.


bo to the gel
punya pacar yang maksa banget cewenya untuk bisa nunggang kuda di Bromo. entah rezeki entah cobaan. but I did it. seriously.
yeay, with some of anak anak Kalimantan. making friends antar pulau.
Setelah itu kita nge-jeep lagi ke Gunung Teletubbies. Begitu panggilannya. Tapi kayaknya waktu gw kesana lagi gersang banget ya. Pantes berkali kali kena badai pasir dan di Gunung Teletubbies nya pun kering kerontang. Tapi view nya gak kalah asik.

ketjup manis dari lala and dipsy!

Setelah itu kita ke tempat peristirahatan yang cukup gede dan banyak kamar mandinya. Mandi di rest area kemudian makan dan ngaso sebentar karena habis magribh lanjut lagi menuju Ijen!!!

Day 2. Kawah Ijen.
Ini yang paling ditunggu tunggu banget. Karena kita udah curious banget sama blue fire yang melenggenda itu. Perjalanan dari selepas magribh, dan tiba di kaki gunung Ijen sekitar jam 12 malam. Sebelum sampe gw gak bisa tidur. Amaze banget liat pemandangan sekitar kanan kiri. Pemandangannya item. Amaze banget. *keringetan*

Gw banyak banget baca doa doa karena otak gw gak berhenti memvisualisasikan potongan potongan film horor yang sering gw konsumsi. Sementara sang pacar tidur lelap banget. Dan gw lil bit worried sama driver-nya. Bapaknya boleh lansia, tapi stamina extra joss banget. Setelah sampe, gue berkali kali ganti outfit. Ini nih ribetnya gw, karena belom pernah nanjak sebelumnya, jadi gw agak bingung. Musti setebel apa jaketnya, musti bawa apa, dll. Dan gw anaknya gak jeans mania banget. Jadi gw memutuskan untuk pake lengging, biar lebih enak dan enteng pergerakan.

Medannya sebenarnya biasa buat kalian yang udah sering nanjak. Tapi memang di beberapa spot tanjakannya curam dan jalurnya berpasir banget jd kadang kadang suka merosot sendiri kakinya. Tapi semua kebayar begitu liat langit. Bintang bintang bertaburan bro. Oia, sekedar mengingatkan, kagak usah bawa barang banyak banyak cuma beratin badan kalian aja buat nanjak. Cukup bawa air dan oksigen kalo emang butuh banget.

Tiba diatas kawah gunung Ijen Banyak penanjak yang berhenti buat istirahat. Dan banyak juga yang lanjut turun ke kawah demi melihat si blue fire itu. Termasuk gw dan pacar. Pastikan kalian melihat jalurnya dengan baik, karena adegan turun ke kawah beda sama jalur nanjak ke gunungnya. This one pretty challenging buat orang amatiran kayak gw karena gw 2 kali kepeleset dan alhamdulilah gak mentok batu batuannya. Sembari foto foto sama si api biru dan menunggu datangnya matahari, kalian gak akan habis habisnya mengagumi pemandangannya.

ini setelah blue fire nya mulai padam. karena agak susah dapetin foto blue fire nya.



Oia sedikit pengalaman kocak waktu adegan turun gunung. Gw dan Teo berkali kali kepeleset karena jalurnya magic banget. Berpasir dan licin. Teo yang beruntung pake sepatu emang buat daki lebih sering nolongin gw yang udah kayak nenek nenek jompo kalo jalan. Merambat. Gak cuma kita, banyak bule yang juga berakhir kepeleset. Aneh banget emang. Dan melelahkan tapi gw sama Teo seringan ngakaknya karena kita berkali kali mencari strategi supaya bisa meluncur dengan indah tanpa harus kepeleset. Kalo sanggup emang lebih enak turunnya sambil lari sekalian karena beban nya juga gak berat, tapi tiati keseruduk penanjak lainnya karena jalurnya cukup berkelok.

Day 3, Baluran.
Baluran itu special buat kalian yang suka liat padang gersang berhektar hektar. Sayangnya cuaca yang cukup panas dan teman teman serombongan yang udah males dan capek ngebuat trip ke Baluran kurang cihuy. Lagi lagi cuma kami dan geng anak Kalimantan itu yang enjoy taking many good poses disana.


with odah and els from Kalimantan! cant wait for another trip with you two!

Setelah itu kita cabs balik ke Surabaya dan beli oleh oleh disana. Setelah pengalaman ini emang trauma banget mau ikut-ikutan trip kayak gini kecuali bawa massa banyak. Jadi lu gak minoritas banget. Karena basically, mereka gak kenal elu dan gak peduli sama gaya trip lu. Dan gak semua dari mereka emang punya jiwa adventorous kayak lu. Tapi, bolehlah kita nge-trip bareng kalo ada kesempatan :D

Sekian ceritanya semoga bermanfaat bagi kalian yang berencana kesana.

Salam backpacker amatiran.

1 comments:

  1. Hai Kak Cio,
    boleh kasih info tentang Jong Java Trip gimana review servisnya?
    Recommended enggak?
    hehehe...thank you ya sebelumnya :)

    ReplyDelete

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see