Belajar dari Cekung

beberapa waktu lalu kami berniat menjual 2 hp Smartfren yang kami beli dengan tujuan memudahkan komunikasi kami (memudahkan = meringankan beban biaya pulsa kami setiap bulannya). Kami membelinya seharga 500rb. Namun dengan berbagai pertimbangan kami akhirnya memutuskan untuk menjualnya seharga minimal 350rb, sampai suatu ketika di perjalanan pulang dari bandung ada sms yang masuk ke hp cekung dan dia meminta ku membacakannya. Isinya "mas,smartfren nya masih ada?" setelah itu terjadi percakapan diantara kami.

t : oia aku udah jual smart fren nya mbung
c : oia???? Kamu jual berapa?? Koq baru bilang???
t : iya baru inget, 250 ribu.
c : hah???? Murah bangeeeeet!!! Koq kamu mau????
t : iya sayang habis gimana udah keburu deal, padahal ada yang nawar diatas itu.
c : yaaaaaaaah!!! Kamu siiih asal deal aja!!! Rugi dooong kita.
t : dengerin dulu sayang,ini ada ceritanya. Lagipula dia yg pertama kali ngehubungin aku,dan pas dia tawar 250 rb aku iyain aja.aku bisa aja kasih ke orang lain,tp kan kita gak boleh gitu. Kalau udah deal sama dia yaudah kita wajib jual ke dia.
c : oh iya sih ya...kamu betul.terus yang beli siapa?
t : iya ini dia ceritanya, kan aku COD-an. Dia rumahnya di pluit bebi, kerjanya di kuningan. Aku blg sama dia bisa di sudirman bisa di cijantung. Nah kebetulan dia hubungi aku malem. Dia blg minta cod-an di sudirman. Aku blg gak bisa, kalau mau di cijantung soalnya aku udah sampai rumah.
c : terus akhirnya?
t : nah jadilah kita cod-an di cijantung malam itu,kayaknya dia buru2 gtu.soalnya aku blg kalo mau di sudirman besok aja tapi dia blg gak usah deh, saya ke cijantung aja.
c : terus terus? Siapa yang beli? Anak muda pasti ya kung?
t : bukan. Bapak bapak bebi. Aku tanya mas kerja dimana, dia bilang di belakang gedung KPK. kalau dilihat kayak messenger gitu mbung. Nah dia bilang, ini yang bikin aku gak pernah nyesel jual hp dua itu semurah itu. dia blg "nih mas,saya juga pakai smarfren yg jambu kayak gini,tapi punya saya udah banyak isolasinya begini (sambil nujukkin hp nya yang penuh dengan isolatip di sana sini - kata cekung)"
c : serius? (terdiam)
t : iya terus dia bilang "ini rencananya satu mau saya kasih istri saya, dan satu lagi mau saya kirim ke jawa untuk ibu saya mas malam ini"
c : (masih terdiam)
t : kasihan mbung, kita bisa beli iphone,bisa beli android,tapi diluar sana banyak orang yg pakai hp apa adanya aja, udah cuma smartfren, diisolasiin lagi.
c : aaaaaaah aku jadi sediiiiih, untung kamu jual ke bapak itu ya kung, lumayan kalo kita bisa bantu orang (air mata mulai menggenang)
t : iya bebi. (sambil menahan tangis saya memperhatikan dia yang sedang sibuk menyetir sambil mengantri untuk bayar tol)
c : (kemudian saya melihat air pun menggenang di matanya, saya memacarinya 8 tahun, selama itu pula saya adalah yg paling cengeng dalam hubungan ini, dan laki laki ini, sangat jarang menangis) bebi nangis ya?
t : iya gara2 kamu bilang sedih, aku juga jadi sedih (sambil mengusap matanya karena ternyata air mata itu sudah membanjiri pipinya)

kami menangis berdua cukup lama, dan aku mengusap punggungnya sambil berkata dalam hati...aku mengagumi mu dan sifat baikmu semoga Allah selalu menjaga setiap langkahmu dan melimpahkan rezeki Nya untukmu, serta dimudahkan dan dilancarkan segala rencana dan urusan kami di tahun depan. Aamiin ya Allah.



0 comments:

Post a Comment

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see