IPK oh IPK

Tidak pernah terbayangkan sebelumnya, suatu saat nanti akan memperkenalkan diri sebagai lulusan Universitas ABC ini. Sebut saja begitu.
Cita-cita dulu mau dikenal sebagai lulusan Universitas Indonesia.
Makanya waktu tau di UI ada jurusan PR tapi D3, gue hajar tanpa babibu.
Dulu mah masih bego. Hayalannya dangkal, ah paling tar cuma nerusin 2 tahun di UI lagi. Begitu mikirnya.
Ternyata nerusin S1 di UI gak semulus pipinya Angel Lelga.

Setelah satu tahun dibuai dengan kerjaan, keinginan untuk meraih gelar sarjana begitu besar.
Dan kemungkinan meneruskan kuliah di UI begitu kecil terlihat.
Singkat cerita, masuknya ke Universitas ABC ini. Nyebut aja gak napsu.
Memang waktu masuk banyak sekali pertimbangan yang udah dipikirkan masak-masak, dan kampus ini menjadi solusi terbaik saat itu. Dikala teman seangkatan dulu ada yang ke Al-Azhar, ke UNPAD, bahkan ada yang nerusin ke Monash University. Yassalam.

2 tahun kuliah disitu kesannya cuma satu, MUAK.
Kemuakan itu terjadi mulai dari lingkungan.
Perbedaan kualitas dan atmosfir kompetisi beda banget sama anak-anak UI dulu.
Kalau anak-anak UI dulu keberadaannya sangat "mengancam".
Yang diem, kritis. Yang bawel, aktif.
Semuanya sangat mengancam. Makanya dulu sangat berasa banget suasanya kompetisinya. Tapi bagusnya sangat memotivasi. Ditambah kualitas dosen yang gak bisa diragukan lagi. Kalau di Universitas ABC ini, lucu banget. Kuliah malem, masuk jam 18.30 dosen baru hadir jam 19.30, jam 19.45 segumpalan anak labil mulai teriak "laper pak, capek pak". Bener-bener menguras emosi banget. 19.50 dosen udah bersiap-siap pulang.

Puncaknya adalah pas sidang. Wah cerita soal sidang bisa ngabisin kuota. Hampir semua dari pembimbing, penguji ahli, sampai ketua sidang semuanya JANGKRIK!
Ternyata kemuakan itu gak berhenti sampe disitu.
Gue lagi lagi harus menahan amarah ketika tau hasil konversi IPK gue.
Bukannya gak bersyukur. Tapi ini udah lebih dari cukup.
IPK gue pas keluar dari UI 3.49 cita cita mau jadi calon cumlaude putus gitu aja.
Tapi ternyata selama 2 tahun gue di Universitas ABCempak ini gue dapet IPK mutlak 4.
Cita-cita cumlaude muncul lagi.
Tapi pas tau hasil konversi IPK akhir, wakwaw, pengen gue selepetin satu-satu pake ketapel.
IPK yang didapat cuma 3.42 
Brekele. Tapi sudahlah, gue pernah kerja, dan IPK just an IPK dalam dunia kerja.
Elu dikenal sebagai elu dan performa kerja lu. Bukan elu dan IPK lu.
Jadi masalah IPK ini gak gue permasalahkan lagi meskipun tadinya gue udah bolak balik Meruya-Menteng-Meruya-Menteng. Ikhlas lah.

Nantinya gue berniat ngambil S2 di luar negeri!Amiin!
Syukur-syukur dapet beasiswa. Amiin.
Berdua sama suami. Amiin.



2 comments:

  1. Artikel yang menarik. Sekedar masukan, kalo mengejar IPK sebaiknya jangan ke Perancis karena sistem ECTS mereka sulit disetarakan dengan sistem IPK Indonesia. Akibatnya mahasiswa dirugikan, seolah2 IPK kamu rendah..apalagi kalo mo apply cpns hehe (true story)

    ReplyDelete
  2. Waaaaa makasih ya masukannya.
    salam kenal phiciato, lulusan perancis kah kamu?
    cool....semoga aku jg bisa someday!aamiin!

    ReplyDelete

 

Self Quote

wherever you stand, stand like a model. whatever you do, do like a pro.

Instagram

Meet The Author

me? oh. I have 3 sides. (1) the quite and sweet side (2) the fun and crazy side (3) the side you never want to see